Perjanjian Saragosa adalah sebuah perjanjian yang ditandatangani pada tanggal 22 April 1529 antara Spanyol dan Portugal. Perjanjian ini merupakan hasil dari serangkaian perselisihan antara kedua negara dalam penjelajahan dan penjajahan wilayah-wilayah baru pada masa itu.

Perselisihan antara Spanyol dan Portugal pada masa itu berawal dari persaingan mereka dalam mengeksplorasi dan menaklukkan wilayah-wilayah baru di Amerika Selatan dan Asia. Setelah menemukan rute ke Amerika Selatan, Spanyol mulai mengeksplorasi wilayah-wilayah di Asia, termasuk Filipina yang menjadi wilayah kekuasaannya.

Namun Portugal juga memiliki minat yang sama di wilayah Asia dan mulai mengeksplorasi daerah-daerah seperti Maluku, yang terkenal dengan rempah-rempahnya yang berharga.

Portugal mengeklaim hak eksklusif atas Maluku dan wilayah-wilayah di sekitarnya, tetapi klaim ini bertentangan dengan klaim Spanyol atas wilayah Filipina dan wilayah-wilayah lainnya di sekitarnya. Persaingan ini kemudian memuncak dalam serangkaian konflik, termasuk serangan Portugis terhadap pangkalan-pangkalan Spanyol di Filipina dan penangkapan kapal-kapal Spanyol di perairan Asia.

apa itu perjanjian saragosa

Untuk menghindari perang antara Spanyol dan Portugal, kedua negara sepakat untuk menyelesaikan masalah ini melalui perundingan diplomatik. Perundingan pertama dilakukan pada tahun 1525 di Badajoz, Spanyol, namun tidak menghasilkan kesepakatan yang memuaskan kedua belah pihak.

Pada tahun 1529, perundingan dilanjutkan di Saragossa, Spanyol, dan akhirnya berhasil mencapai kesepakatan dengan ditandatanganinya Perjanjian Saragosa pada tanggal 22 April 1529. Perjanjian ini menetapkan batas-batas wilayah yang jelas di antara kedua negara, serta memberikan hak eksklusif atas wilayah-wilayah tertentu di Asia kepada masing-masing negara. Selain itu, perjanjian ini juga membebaskan Portugal dari sanksi karena menguasai wilayah Maluku yang secara resmi merupakan wilayah Spanyol.

Namun, perjanjian ini pada akhirnya tidak berlangsung lama. Portugal merasa bahwa Spanyol mendapat manfaat lebih banyak dari perjanjian ini, sementara Spanyol merasa bahwa perjanjian ini memberikan hak yang terlalu besar bagi Portugal. Pada akhirnya, pada tahun 1571, Spanyol merebut Filipina dari Portugal dan mengakhiri pengaruh Portugal di Asia.

Perjanjian Saragosa memiliki pengaruh penting dalam sejarah penjelajahan dan penjajahan dunia pada abad ke-16. Perjanjian ini mencerminkan persaingan sengit antara Spanyol dan Portugal dalam mencari sumber daya alam dan pasar untuk perdagangan, serta upaya kedua negara untuk menyelesaikan konflik melalui perundingan diplomatik. Materi pelajaran SMA ini penting dipelajari agar lebih memahami sejarah dunia.

Apa Itu Perjanjian Saragosa?

Tahukah kamu apa itu Perjanjian Saragosa? Perjanjian Saragossa atau Saragosa (bahasa Spanyol: Tratado de Saragossa), adalah sebuah perjanjian antara Spanyol dan Portugal yang ditandatangani pada tahun 1529. Perjanjian ini membahas pembagian wilayah dan wilayah penjajahan di seluruh dunia, termasuk di Asia, dan menjadi salah satu perjanjian yang penting dalam sejarah kolonialisme.

Perjanjian ini ditandatangani setelah Portugal merasa keberatan dengan Kesepakatan Tordesillas pada tahun 1494, yang telah dibuat antara Spanyol dan Portugal untuk membagi wilayah-wilayah baru yang ditemukan di luar Eropa.

Perjanjian Saragosa menetapkan bahwa garis pemisah antara wilayah-wilayah Spanyol dan Portugal harus diatur sekitar 297,5 mil di sebelah timur Pulau Sumba di Indonesia. Wilayah-wilayah di sebelah barat garis ini menjadi wilayah Spanyol, sedangkan wilayah di sebelah timur menjadi wilayah Portugal.

Perjanjian Saragosa menegaskan kekuasaan Portugal atas wilayah yang saat itu dikenal sebagai Maluku (sekarang bagian dari Indonesia), yang terkenal dengan rempah-rempahnya seperti cengkeh dan pala. Portugal juga diberikan hak eksklusif untuk menjelajahi dan menguasai wilayah-wilayah yang terletak di sebelah timur garis pemisah.

Perjanjian Saragosa, meskipun penting dalam sejarah kolonialisme, tidak berlangsung lama karena Spanyol dan Portugal kemudian menandatangani perjanjian baru pada tahun 1750, yang dikenal sebagai Perjanjian Madrid. Perjanjian ini menghapuskan garis pemisah yang ditetapkan dalam perjanjian ini dan mengembalikan kekuasaan Spanyol atas wilayah Filipina.

Sejarah Perjanjian Saragosa

Perjanjian Saragossa ditandatangani pada tanggal 22 April 1529 antara Spanyol dan Portugal. Sejarah Perjanjian Saragosa dianggap sebagai salah satu perjanjian terpenting dalam sejarah penjelajahan dan penjajahan dunia pada abad ke-16.

sejarah perjanjian saragosa

Latar belakang perjanjian ini adalah persaingan antara Spanyol dan Portugal dalam penjelajahan dan penjajahan dunia pada masa itu. Setelah menemukan rute ke Amerika Selatan, Spanyol mulai mengeksplorasi wilayah-wilayah di Asia, terutama Filipina, yang menjadi wilayah kekuasaannya. Namun Portugal juga memiliki minat yang sama di wilayah Asia dan mulai mengeksplorasi daerah-daerah seperti Maluku, yang terkenal dengan rempah-rempahnya yang berharga.

Portugal mengeklaim hak eksklusif atas Maluku dan wilayah-wilayah di sekitarnya, tetapi klaim ini bertentangan dengan klaim Spanyol atas wilayah Filipina dan wilayah-wilayah lainnya di sekitarnya. Persaingan ini kemudian memuncak dalam serangkaian konflik, termasuk serangan Portugis terhadap pangkalan-pangkalan Spanyol di Filipina dan penangkapan kapal-kapal Spanyol di perairan Asia.

Untuk menghindari perang antara Spanyol dan Portugal, kedua negara sepakat untuk menyelesaikan masalah ini melalui perundingan diplomatik. Pada tahun 1525, delegasi Spanyol dan Portugis bertemu di Badajoz, Spanyol untuk membahas masalah ini. Namun, perundingan ini tidak menghasilkan kesepakatan yang memuaskan kedua belah pihak.

Pada akhirnya, perundingan dilanjutkan di Saragossa, Spanyol pada tahun 1529. Di sini, delegasi Spanyol dan Portugis berhasil mencapai kesepakatan dan menandatangani perjanjian ini pada tanggal 22 April 1529.

Perjanjian Saragosa menetapkan batas-batas wilayah yang jelas di antara kedua negara, serta memberikan hak eksklusif atas wilayah-wilayah tertentu di Asia kepada masing-masing negara. Selain itu, perjanjian ini juga membebaskan Portugal dari sanksi karena menguasai wilayah Maluku yang secara resmi merupakan wilayah Spanyol.

Namun, perjanjian ini pada akhirnya tidak berlangsung lama. Portugal menganggap bahwa Spanyol mendapat manfaat lebih banyak dari perjanjian ini, sementara Spanyol merasa bahwa perjanjian ini memberikan hak yang terlalu besar bagi Portugal. Pada akhirnya, pada tahun 1571, Spanyol merebut Filipina dari Portugal dan mengakhiri pengaruh Portugal di Asia.

Meskipun begitu, Perjanjian Saragosa tetap memiliki pengaruh penting dalam sejarah penjelajahan dan penjajahan dunia pada abad ke-16. Perjanjian ini mencerminkan persaingan sengit antara Spanyol dan Portugal dalam mencari sumber daya alam dan pasar untuk perdagangan, serta upaya kedua negara untuk menyelesaikan konflik.

isi perjanjian saragosa

Penyebab Perjanjian Saragosa

Penyebab Perjanjian Saragosa adalah persaingan antara Spanyol dan Portugal dalam penjelajahan dan penjajahan dunia pada masa itu, terutama dalam mencari sumber daya alam dan pasar untuk perdagangan. Setelah menemukan rute ke Amerika Selatan, Spanyol mulai mengeksplorasi wilayah-wilayah di Asia, terutama Filipina, yang menjadi wilayah kekuasaannya.

Namun, Portugal juga berminat terhadap wilayah Asia dan mulai mengeksplorasi daerah-daerah seperti Maluku, yang terkenal dengan rempah-rempahnya yang berharga. Portugal mengeklaim hak eksklusif atas Maluku dan wilayah-wilayah di sekitarnya, tetapi klaim ini bertentangan dengan klaim Spanyol atas wilayah Filipina dan wilayah-wilayah lainnya di sekitarnya.

Dalam upaya untuk menghindari konflik yang dapat memicu perang antara Spanyol dan Portugal, kedua negara sepakat untuk menyelesaikan masalah ini melalui perundingan diplomatik dan menandatangani Perjanjian Saragosa pada tahun 1529.

Perjanjian ini menetapkan batas-batas wilayah yang jelas di antara kedua negara, serta memberikan hak eksklusif atas wilayah-wilayah tertentu di Asia kepada masing-masing negara.

Isi Perjanjian Saragosa

Perjanjian Saragosa mencerminkan persaingan yang sengit antara Spanyol dan Portugal dalam penjelajahan dan penjajahan dunia pada masa itu, serta upaya kedua negara untuk menyelesaikan konflik mereka melalui perundingan diplomatik.

penyebab perjanjian saragosa

Berikut adalah beberapa isi Perjanjian Saragosa antara Spanyol dan Portugal yang penting diketahui.

1.Penetapan garis batas

Perjanjian Saragossa menetapkan garis pemisah antara wilayah-wilayah Spanyol dan Portugal di seluruh dunia, yang berjarak sekitar 297,5 mil di sebelah timur Pulau Sumba di Indonesia. Wilayah di sebelah barat garis ini menjadi wilayah Spanyol, sedangkan wilayah di sebelah timur menjadi wilayah Portugal.

2.Hak eksklusif

Isi Perjanjian Saragosa juga memberikan hak eksklusif bagi Spanyol untuk mengeksplorasi dan menguasai wilayah-wilayah yang terletak di sebelah barat garis pemisah. Sementara Portugal diberikan hak eksklusif untuk wilayah-wilayah di sebelah timur garis pemisah.

3.Pembebasan dari sanksi

Portugal diizinkan untuk mengeksplorasi dan menguasai wilayah Maluku, meskipun wilayah tersebut terletak di wilayah yang secara resmi menjadi wilayah Spanyol. Spanyol juga menegaskan bahwa Portugal tidak akan dituntut oleh Spanyol karena menguasai wilayah tersebut.

4.Pembayaran

Portugal harus membayar sejumlah besar uang kepada Spanyol sebagai imbalan atas hak eksklusif yang diberikan kepada Portugal. Namun, Portugal kemudian gagal membayar sejumlah besar ini, sehingga Spanyol mengambil alih wilayah Filipina dan memberikan ganti rugi kepada Portugal.

Perjanjian Saragosa memainkan peran penting dalam pembagian wilayah dan wilayah penjajahan di seluruh dunia pada masa itu. Meskipun perjanjian ini pada akhirnya tidak berlangsung lama, pengaruhnya terhadap sejarah kolonialisme dan perdagangan global tetap signifikan.

perjanjian saragosa

Dampak Perjanjian Saragosa

Perjanjian Saragosa memiliki dampak penting dalam sejarah penjelajahan dan penjajahan dunia pada abad ke-16. Berikut adalah beberapa dampak dari adanya perjanjian tersebut:

  1. Menetapkan batas-batas wilayah yang jelas antara Spanyol dan Portugal di Asia. Perjanjian ini membagi wilayah kekuasaan di sekitar kepulauan Filipina dan Maluku, sehingga memperjelas batas-batas wilayah di antara kedua negara. Hal ini dapat mengurangi ketegangan dan mencegah konflik lebih lanjut.
  2. Memberikan hak eksklusif atas wilayah tertentu di Asia. Perjanjian ini memberikan hak eksklusif atas wilayah-wilayah tertentu di Asia kepada masing-masing negara. Spanyol diberikan hak eksklusif atas Filipina dan sekitarnya, sementara Portugal diberikan hak eksklusif atas Maluku dan sekitarnya. Hal ini memberikan kedua negara kepastian hukum dalam menjalankan ekspansi dan perdagangan di wilayah tersebut.
  3. Menjadi contoh penting dari perundingan diplomatik untuk menyelesaikan konflik internasional. Perjanjian Saragosa menunjukkan bahwa konflik antara negara-negara dapat diselesaikan melalui perundingan diplomatik, bukan melalui perang atau kekerasan. Hal ini menjadi contoh penting bagi negara-negara lain dalam menyelesaikan konflik internasional di masa depan.
  4. Membuka jalan bagi Spanyol untuk menguasai Filipina. Setelah perjanjian ini ditandatangani, Spanyol menjadi lebih berani dalam mengekspansi wilayahnya di Filipina dan sekitarnya. Pada tahun 1571, Spanyol merebut Filipina dari Portugal dan mengakhiri pengaruh Portugal di Asia.
  5. Memperkuat posisi Portugal dalam perdagangan rempah-rempah. Meskipun Portugal kehilangan hak atas Maluku dan sekitarnya, perjanjian ini memberikan kepastian hukum dalam menjalankan perdagangan rempah-rempah di wilayah-wilayah yang masih dikuasainya. Hal ini memperkuat posisi Portugal dalam perdagangan rempah-rempah di Asia dan membantu negara itu untuk memperoleh keuntungan yang besar.

Perjanjian Saragosa memiliki dampak yang signifikan dalam sejarah penjelajahan dan penjajahan dunia. Meskipun perjanjian ini pada akhirnya tidak bertahan lama, namun perjanjian ini tetap memberikan pengaruh penting dalam upaya-upaya negara-negara untuk menyelesaikan konflik internasional melalui perundingan diplomatik.

Demikian uraian tentang sejarah Perjanjian Saragosa, baik pengertian, penyebab, isi perjanjian, hingga dampaknya. Untuk meningkatkan prestasi akademik di sekolah, penting bagi para pelajar untuk mnengikuti les privat terbaik yang ada. Sehingga hasilnya juga akan lebih optimal.